Twitter Jadi Lapak Dagangnya Kripik Maicih

Awalnya sih penasaran waktu temen kantor bilang: 
Temen Kantor : "Nggie, udah cobain kripik Maicih belom?
Aku                : "Belom paan tuh?"
Temen Kantor : "Kripik pedes dari Bandung yg pake level2an terus dijualnya pake Online gitu"

Saking pensarannya langsung search dan nanya2 ke temen yang berdomisili di Bandung, search di twitter dan dapet beberapa akun yang langsung segera di follow @maicih dan @infomaicih

Cuma pengen share betapa kerennya konsep marketing yang dibuat oleh maicih kripik ini. Maicih ini sendiri merupakan makanan tradisional ringan yang terdiri dari 3 jenis, kripik, gurilem dan seblak. Ketiganya mempunya tingkat kepedasan level 3 paling rendah tapi taburan cabenya tetep aja buat lidah kebakar, level 5 juga jelas diatasnya dan yang paling kacau adalah level 10. Level tertinggi dan rasanya udah ngebayangin betapa terbakarnya lidah dan betapa panasnya itu perut ketika melahapnya. 

Rasa
Kalau dari rasa sih, Maicih sendiri itu rasanya simpel dan enak. Sesuai dengan lidahnya Indonesia yang suka singkong dan kripik-kripikan. Pedesnya juga pas yah cuma yang ga pas itu waktu sampe diperut orang yang sensitifan sama pedes, pasti deh langsung BAB bolak balik XDD. Bener-bener deh makanan ringan yang Nasionalis sekali, jadi boleh loh kalo lagi nonton gantinya popcorn makan kripik aja.

Packaging
Sebelum dapet kripik ini waktu ke Bandung kemaren sih, aku ga bakal nyangka kalo logonya maicih itu begitu. Kayak suku Apache Indian yang menghadap samping itu..

Apache
dan logo maicih nya itu sendiri seperti ini
logo maicih
dan kemasan keripiknya sendiri itu seperti ini

kripik maicih
Tetep kemasannya simpel, khas Indonesia dan logo maicih nya itu bener2 khas Bandung banget deh. Logo di stikernya maicih juga bener2 khas Bandung logo print yang dulunya banyak di letakkan di kaos-kaos clothing khas Bandung juga.

Pemasarannya
Ini baru keren, di Indonesia sendiri telah banyak usaha-usaha online mulai dari baju, kue-kuean seperti cupcakes, barang elektronik dan sebagainya. Kebanyakan dari pengusaha online menggunakan Facebook sebagai media mereka untuk menjual barang dagangan mereka, mereka terpaku hanya pada satu Social Media saja. Beda dengan maicih yang didirikan oleh Reza Nurhilman, dari mulai jenis dagangan yang berbeda (sebuah kripik) Reza juga menggunakan twitter (tetep ada facebooknya juga) untuk berdagang kripik dengan lokasi penjualan yang berbeda-beda setiap harinya. Meski ada beberapa tempat tetapnya seperti di Dago 500 dan PixieShop tetep saja orang-orang diluar Bandung menginginkan kripik maicih dan sepertinya penjualan diluar Bandung seperti Bekasi, Jakarta, Malang, Jogja dan lainnya dapat memperolehnya sesuai info yang diberikan lewat @infomaicih. Dan kerennya lagi setiap kota ada perwakilan Social Media Officernya masing-masing yang mereka sebut Jenderal.

Kagum dengan konsep marketingnya maicih, jadi pengen berbuat out of the box seperti ini. Pengusaha muda Indonesia ternyata sangat berbakat mempergunakan Media Sosial dengan baik dan sangat bermanfaat. Two Thumbs Up buat maicih. Jaya terus!!!
Twitter Jadi Lapak Dagangnya Kripik Maicih Twitter Jadi Lapak Dagangnya Kripik Maicih Reviewed by Anggie Hasibuan on Juli 10, 2011 Rating: 5

2 komentar:

Yudi Darmawan mengatakan...

saya juga pernah dengar ceritanya aja dari teman yang main ke bandung, hiks.. (ngiler)

ihwan mengatakan...

saya juga udah pernah merasakan kripik Ma Icih ini, kalo dari segi rasa tidak mempunyai ciri khas menurut saya. hanya rasa pedasnya aja yang khas.
tapi saya tetep salut sma metode promosi mereka sehingga Ma Icih bisa sebooming seperti sekarang.
lengkapnya di sini:
http://ihwan.wordpress.com/2011/09/13/ma-icih-sekedar-pedas-saja/

Stay Connected

Diberdayakan oleh Blogger.